Good score above 7,5 each semester and your teacher kickin’ your ass, this badge tell you the story.

Good score above 7,5 each semester and your teacher kickin’ your ass, this badge tell you the story.

Dari dihukum bareng karena suka ga ngerjain PR matematika sampai sekarang jadi rekan kerja sebagai desainer grafis dan tenaga psikologi, satu hal masih sama : koplaknya :3

Dari dihukum bareng karena suka ga ngerjain PR matematika sampai sekarang jadi rekan kerja sebagai desainer grafis dan tenaga psikologi, satu hal masih sama : koplaknya :3

23:58:57 hours to bed
*edisi Jack Bauer

23:58:57 hours to bed
*edisi Jack Bauer

Jurnal Tyo : Skadoosh!

Hal wajib gua lakukan setiap sahur : 

Minum air jahe

Ratusan kali boost up energi daripada suplemen. Suwer..!

Jurnal Tyo : For Your Eyes Only

Skripsi, seperti skripsi lainnya bukan sebuah hal yang sembarangan. Bagi mahasiswa psikologi seperti gua, skripsi adalah pembuktian kalau sakatonik ABC akhirnya bekerja optimal beberapa tahun kemudian *ketauan bocah taun berapa gua..*, maksudnya adalah pembuktian yang blangsak kayak gua bisa menyusun sebuah hal ilmiah dengan rapi. 

Kecemasan mulai menghampiri ketika ada pihak selain kampus dan kepolisian kalau mereka minta skripsi gua. Mendadak, naluri Intelijen Keamanan gua kumat*, sampai saat ini masih sulit memisahkan kecemasan bersifat patologis sama penalaran bahwa skripsi adalah hasil penelitian-semua materinya udah dijamin sama beberapa surat bersifat rahasia-cuma gua-subjek-Tuhan yang tau.

Sementara ini, karena coping gua belum terbentuk akhirnya sering gua ketik di skripsi : For Your Eyes Only. Alasannya? Data di dalam skripsi nggak sembarangan dapet trust-nya, gak segampang : bro share dong skripsi lu. 

fine art and sciences under badges and shields : define.

Jurnal Tyo : Mind Blowing Phobia!

Postingan kali ini berasal dari ruang entertainment Universitas Paramadina. Sebuah ruang eksklusif yang tidak seorangpun tahu dimana sisi entertainment-nya. Mas Leo a.k.a Le Monsta punya berbagai ide yang ada-ada aja, mungkin perjalanan dari Free York ke Gut Shoe adalah sebuah mindblowing commuter. Saking mindblowing-nya dia punya ide bikin satu psikopatologi anak : Leo-o-phobia alias fobia sama Leo. Cuma caranya koplak, nakutin-nakutin bocah sampe memunculkan rasa takut pada bocah.

bro namanya fobia gak gitu juge..

Lah! Kan fobia,

Nih yang bener fobia itu Bramantyophobia, bocah ngeliat gua udah nangis itu mekanimse fobia yang bener. Fobia kan takut gak wajar sama sesuatu yang biasa aja gitu

(lalu seruangan ngakak)

Emang kadang kurangnya gua itu suka bablas, pas lagi celetukan aja sampe keluar pelajaran pas kuliah.

Kayaknya banyak yang becek nih ck ck..RDJ..RDJ..

(via embunms)

Inilah respon yang terjadi saat : 
1. Sekeluarga tahu gua lulus sidang skripsi
2. Menyerahkan berkas hardcover = lulus!
3. Baru tau gua Bramantyo Adi, S.Psi (hakakakaka!)

Inilah respon yang terjadi saat : 

1. Sekeluarga tahu gua lulus sidang skripsi

2. Menyerahkan berkas hardcover = lulus!

3. Baru tau gua Bramantyo Adi, S.Psi (hakakakaka!)

(via swedish--house-mafia)

Beliau Yang Maha Kualitatif bersama kami yang kualitatif :3

Beliau Yang Maha Kualitatif bersama kami yang kualitatif :3

Jurnal Tyo : 6 Persons Beside You

Milih-milih temen

Menurut norma buku PPKn kurikulum 1994 (yah ketauan gua bocah angkatan berape ini judulnya), milih-milih temen itu gak boleh, gak sesuai sama budaya komunal orang Indonesia. Satu sisi itu bener, satu sisi itu keliru. Sisi benernya adalah, kalau lu terlalu milih, jejaring lu sempit, sementara..

ini JAKARTA pak!

(Sambil merentangkan tangan)

Ada jutaan orang disini, dan elu cuma itu-itu aja temennya? Salah-salah maladaptif ngana, ngana jadi klien saya, saya duitnya banyak karena ngana konsul, tapi beban mental di saya.. hehehe! Keliru, karena semua orang lu temenin..pak, tiap orang ada batas adaptasinya. Belum dikalikan faktor gak semua orang bisa memilah mana temenan yang sehat mana yang gak sehat. Banyakan sih, gak sehat sebagai contoh : terlalu kepo sama kehidupan temen sendiri. Setiap orang butuh ruang personal, apalagi kalau lagi terjebak di ruang nostalgia tragis. Memang hidup di budaya seperti Indonesia, namanya ruang personal itu, boro-boro ada. Namun terima kasihlah kepada Ki Hajar Dewantara, kalo pendidikan gak masuk sini, mungkin sampe sekarang gua masih engep kebingungan karena gak punya ruang personal.

Pendidikan bukan cuma bikin perusahaan percetakan nyetak buku rapor dan diisi dengan nilai-nilai ya gitu deh (hahahahaha) plus komeng-komeng :

terlalu banyak mengobrol di kelas, kurangi ngobrolnya, 

baca buku cetak lebih banyak

(yeah..nasib minat bakat banyak sama kebutuhan interaksi tinggi tapi kepentok norma masa itu Matematika 100 = hidup bahagia dan kepuasan hidup lalu-kini-masa depan pol-polan)

pendidikan targetnya adalah individu, ya gua termasuk target operasi pendidikan selain target operasi atasan kalau mereka lagi stress di markas. Pendidikan mampu memacu otak lebih rapi, termasuk dalam memandang keruangan individu. Ada ruang publik, ada ruang personal. Ada ruang publik dimana lu saling senggol ga masalah sape tau salah fokus berakhir ke pelaminan (AMIN!-raung para lajang), ada ruang publik dimana bagian badan yang semlohay ala Coke-bottle itu kudu diamankan daripada disrempet body mobil cat glossy menyebabkan ke-semlohay-an badan hanyalah semlohay semu isi memar-memar. Ada ruang personal yang perlu dibawa ke publik, ada ruang personal yang buat see heaven’s got a plan for you lah shaay!

Dari pendidikan, keruangan individu, lalu ke pergaulan. Adalah naif kalau melihat semua orang harus jadi temen kita. Cari yang bisa dioptimalkan, buang yang gak perlu. Melihat hal itu gua make jenggot palsu, terus pake sorban, lalu sebuah Sennheiser HD-series ngalung di leher sambil bilang: SEE HEAVEN’S GOT A PLAN FOR YOU!! Ada orang yang pantes berdiri disamping lo sampe besok six feet under. Ada pula yang berhasil beradaptasi dan pantes berdiri di samping lu. Ada pula yang dimulai dengan ngenyek diakhiri aksi lempar e’ek. Itulah mereka, enam orang yang ada di sekitar lu dalam jejaring sehari-hari.

somehow asumsi Friendster tentang enam orang di jejaring kita itu ada benarnya..

You're Only Live Once Keep Calm and Digit Span

view archive



Another Bramantyo's

Le Twitter

Ask me anything